Thursday, June 13, 2013

Hamba dan Amanah

Mahu anak-anak bersolat...
Tapi ibu ayah tak pernah solat...

Mahu anak-anak mengaji dan cintakan al-quran...
Tapi ibu ayah merangkak-rangkak...
Apatah lagi nak bukak kitab suci tu dan mengajak anak membaca nya sekali.

Bila anak dah besar, dipaksanya solat...
Anak degil... Di rotan...
Salah siapa...???
Salah siapa anak liat mahu bersolat.

Percayalah... Pendidikan anak-anak bermula dari ibu ayah... anak 0-7tahun akan ikut apa sahaja yg dia lihat...
Ketika inilah kita nak didik dia tentang solat, pergerakan solat, ketika inilah kita perlukan tanamkan dalam dirinya apa itu tauhid.

Allahuakbar... Dulu tak pernah terfikir macam mana pelan jangkamasa panjang untuk lahirkan muslim yang muslim sebenar-benar. Bila sudah ada anak, seringkali mencari kekuatan di hadapan Allah bagaimana untuk aku didik anak ini.

Tak mahu nanti dipersoal Pencipta tentang amanah yang Dia berikan di dunia ni... Anak itu amanah... dan amanah itu berat kata Imam As-Syafie.

Mahu Allah yang menilai kita. Tapi apa kita buat untuk dapat skor tertinggi..?? Solat kita..?? Puasa kita...? Ibadah lain kita..??
Ibarat kakitangan kontrak nak sambung kontrak. Nak skor tertinggi untuk sambung kontrak. Ikut apa sahaja arahan boss. Walaupun kadang-kadang rasa terpaksa. Itulah ironinya kita dengan Pencipta.

Fikir-fikirlah... Renung-renunglah... Meletak kan penilaian ke atas diri hanya 100% kepada Allah tanpa mengumpul skor terbaik. Apakah kita layak untuk dinilai Allah? Sedangkan kita senantiasa memalingkan muka dari tikar sejadah. Ya Allah... Jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap mendirikan solat. Ya Allah... Perkenankanlah doa aku ini.

Sekali lagi... Layakkah kita untuk di nilai Allah. Apakah segala tuntutan Pencipta sudah dipenuhi. Allahurabbi.. Kami ini hamba. Apakah sifatnya hamba itu menyombong diri. Lalu dengan tegar-tegarnya minta diri dinilai. Apakah aku ini di antara umat Muhammad yang disebut-sebut namanya untuk dipermudahkan hisab..?? Aku ini tidak layak Ya Allah... kerana aku belum dapat skor tertinggi. Tidak tegar aku mahu Engkau menilai aku... Dengan meninggalkan perintah ke atas aku... tidak tegar aku untuk Engkau menilai aku ni... Aku malu dengan Mu ya Allah...
Kriteria penilaian belum aku penuhi...





p/s : pumpang... pumpang is not good... don't be a typical muslim. Typical muslim always give reasons... "we r not perfect.." y not... you changed... kita mmg tak sempurna... tapi kita boleh menghampiri kesempurnaan... mcm mane...?? cr sndiri... belajar mencari ilmu... when u got ilmu, xde la asik gune the same reason...

Wednesday, June 5, 2013

EPM Journey : Tips bangun tengah malam dengan senang

Saya telah melakukan eksperimentasi terhadap diri sendiri. Memandangkan EPM macam saya ni perlu bangun tengah-tengah malam dan awal-awal pagi untuk mengepam (12.00am & 3.00am). Sangat amatlah memerlukan kekuatan untuk bangun pada waktu-waktu tersebut.
 
Betullah... Bila kita serahkan segalanya kepada Allah, Allah akan tolong kita. Bila kita letakkan harapan dan kebergantungan kita 100% kat Allah, tak akan ada yang boleh tolong kita selain Allah.
 
Apa yang saya buat adalah, setiap kali lepas solat Isyak, doalah pada Allah untuk bangunkan kita pada sekian-sekian waktu, sambil dalam hati bulatkan tekad. Jam loceng tu sebagai alat je.
Masa dalam doa tu kita specifickan waktu dan tujuan kita untuk bangun pada waktu tersebut. Insyaallah... Allah akan bangunkan kita tanpa badan rasa letih. Cara ini jugak kita boleh buat kalau kita nak buat Tahajud.
 
Dan saya pernah tidak berdoa untuk di bangunkan pada waktu yang biasa saya bangun. Saya perasan memang susahkan sangat nak bangun walaupun jam loceng kat sebelah telinga je. Dan bila bangun tu badan memang rasa letih. Nak pegi kerja pon selalu lambat.
 
Tulah kekuasan doa. Dan sebagai Muslim kita seharusnya meletakkan kepercayaan kita 100% kepada Allah. Saya sangat bangga kerana saya seorang Muslim dan saya ada Allah sebagai tempat saya untuk memohon pertolongan.