Thursday, September 30, 2010

Tanyalah

Kalau saya tak tanya jangan ingat saya tak kisah. Kalau rasa saya tak kisah sebab saya tak tanya jangan fikir kamu boleh buat macam-macam. Sebab kamu fikir saya tak kisah dengan tak bertanya.

Sebab dalam hati saya kata; "perlu ke saya bertanya..??" 

Kamu dah besar...

Kamu dah matang...

Kamu boleh berfikir sendiri...

Kamu tak perlu tunggu untuk saya bertanya...

Ah...tak apa lah...kalau saya nak bertanya biarlah saya bertanya dalam hati sahaja...

Ya....memang tak akan dapat jawapan kalau pertanyaan itu hanya terdasar di dalam hati sahaja...mungkin itu lebih bagus...


p/s : tak suka orang banyak tanya...huh...

Sunday, September 26, 2010

Ya Tuhan

Ya Tuhan,
Mengapa Kau mempertemukan dua jiwa 
untuk mereka saling menyakiti...

Bukan kah dua jiwa itu harus menyenangi antara satu sama lain... 



p/s : mohon diberikan kekuatan...amin..~

Friday, September 24, 2010

Tukang jahit oh tukang jahit

Mama saya selalu hantar baju untuk di tempah kat aunty ni. Baju saya juga. 

Petang tadi mama call aunty tu untuk bertanyakan tentang baju yang dia tempah baru-baru ini samada dah siap atau belum. Tapi lain pula khabar berita yang mamaku terima. Aunty tu dah tak mahu mengambil tempahan jahit baju lagi...OMG...!!! Jadi...tahukah anda semua maksudnya itu..?? Aunty tu mahu berpindah ke Seremban. 

Nampaknya kami terpaksa mencari tukang jahit yang baru. Aunty ni jahit baju untuk kami sekeluarga (perempuan sahaja). Baju yang dia jahit sangat selesa dipakai.

Dan sekarang mama sudah pening kepala, siapa yang mahu menjahit baju-baju dia. Nampaknya saya juga terpening kepala memikirkan di mana mahu menghantar baju nikahku untuk dijahit. I trusted her. Sebab sebelum ini dia yang menjahit baju untuk majlis pertunangan saya. Adoii...the wedding is in 5 months...pening-pening...


                                                  




Saturday, September 18, 2010

Bekerjalah dengan ikhlas

Aidilfitri sudah seminggu sudah pastinya ramai yang sudah memulakan tugas masing-masing setelah bercuti dan berhari raya. Setelah lama bercuti dan berhari raya pasti ramai di antara kita liat sedikit untuk memulakan kerja. Almaklumla lama bercuti dan berseronok. Tapi tanggungjawab tetap perlu dilaksanakan.

Bercerita tentang kerja saya ingin berkongsi dengan pembaca semua tentang peristiwa petang tadi. Hari ini saya keluar dating dengan Incek Tunang saya. Setelah berjalan-jalan di bandar, kami pergi menjamu selera. Sesudah itu kami mengambil keputusan untuk pulang memandangkan hari semakin petang. Kami pun keluar dari pusat membeli belah dan menuju ke tempat letak kereta.

Semasa kami sedang berjalan kaki ke tempat letak kereta, kami ternampak ada 2 orang makcik yang bekerja sebagai tukang sapu sampah di jalanan (menyapu daun-daun dan sampah-sampah lain). Sudah tentu-tentu kita dapat bayangkan mereka bekerja di bawah terik mentari. Kami berjalan melepasi salah seorang dari makcik tersebut (seorang lagi sudah jauh kehadapan). Sedang kami melepasi salah seorang makcik, makcik yang satu lagi menoleh kebelakang dan menyuruhnya supaya lekas (mereka mahu pulang). Tapi makcik tersebut menjawab: 

"Tak apa, kau jalan dulu. Aku nak sapu sikit lagi daun ni" 

Saya memang tidak ambil kisah tentang perkara tersebut. Tapi, situasi tersebut rupanya diperhatikan oleh Incek Tunang saya. 

"Cuba tengok makcik tu, tadi dia dah sapu kat sini. Sekarang Aman rasa masa kerja diaorang dah habis, tapi makcik tu masih lagi nak menyapu. Makcik tu bekerja dengan ikhlas. Cara dia bercakap pun kita tau dia ikhlas dengan kerja dia. Kalau orang lain mesti cakap, waktu kerja aku dah habis, lagipun aku dah menyapu kat sini tadi"

Saya dengar terus terdiam. Ada kebenarannya apa yang Incek Tunang saya cakapkan tu. Dalam hati saya terdapat keinsafan dan kekaguman. Insaf kerana kadang-kadang kita bekerja penuh dengan rungutan, walhal itu memang sudah menjadi tanggungjawab kita. Insaf kerana walaupun kita bekerja dibawah kedinginan penghawa dingin kita masih mahu pulang kerja awal dan kadang-kadang curi tulang. Dan saya kagum bagaimana Incek Tunang saya boleh begitu peka dengan keadaan sekeliling dia. Sedangkan saya pandang sebelah mata pun tidak kepada makcik tersebut. What a shame...dan terasa diri ini sangat loser.


p/s : Walau apapun pekerjaan kita, lakukanlah dengan ikhlas. Kerana kerja itu ibadah.

Wednesday, September 8, 2010

Salam Lebaran

Insyaallah hari Jumaat ni (10 September 2010) kita akan menyambut Hari Raya Aidilfiri. Di sini saya ingin mengambil kesempatan untuk menyusun sepuluh jari menghulur salam memohon ampun dan maaf kepada seluruh sahabat handai dan taulan serta ahli keluarga yang mengenali diri ini. Semoga Aidilfitri ini mengukuhkan lagi ukhwah yang terjalin...



Salam Lebaran...Maaf Zahir dan Batin








p/s : tahun ini saya beraya sebagai tunangan orang...huhuhu...the feeling is differen. Untuk Incek Tunang tersayang...saya sayang kamu *hugs*

Sunday, September 5, 2010

Wanita, Kasut & Handbag

Aidilfitri semakin menghampiri kita. Mungkin di antara kita sibuk membeli belah pakaian dan kelengakapan Aidilfitri. Minggu lepas saya dan keluarga membeli belah di sekitar Kuala Lumpur. Sesampai je di pusat membeli belah kami terus pergi ke bahagian kasut wanita. Mungkin sebab kebetulan kami memasuki pintu entrance yang sebelahnya adalah shoes department. Keluarga saya majoritinya adalah kaum wanita. Jadinya kami menghabiskan masa lebih kurang sejam lebih di shoes department tersebut. Rambang mata la katakan. Semua pun berkenan di hati. Tapi kesian la pada kaum lelaki iaitu ayahandaku..terpaksa melayan keranah kami dengan penuh sabar   

Kasut yang berkenan sudah dipilih dan dibayar. Sekarang menunggu wanita-wanita (adik beradik dan bunda) yang lain tu membuat pilihan kasut mereka..mana la tak lama duduk kat situ. Sementara menunggu mereka memilih, mata ni masih lagi ligat mencari kasut-kasut lain. Tangan ni juga gatal je pegang-pegang kasut yang ada tu. Padahal di tangan sudah ada beg berisi kasut yang sudah berbayar. Rasanya kalu ada duit berjuta-juta, mahu je dibeli 5-6 pasang kasut lagi.

Kemudian kami pergi ke bahagian handbang. Bila musim raya ni sudah tentu ada jualan murah. Hah...tu dia... Guess... still rambang mata. Tak tau nk pilih mana satu. Lepas satu..satu dipegang dan dibelek-belek. And still...kalau la ada duit yang banyak 2-3 handbag gak la yang nak dirembat. Itu la dia wanita...

Selesai membeli belah di Kuala Lumpur. Tapi masih lagi ada yang tak lengkap. 2-3 hari lepas kami kaum wanita sahaja yang keluar memcari yang tidak lengkap tu. Sedang berjalan-jalan, seorang dari kami menuju ke kedai kasut.  Di belek-belek kasut. Dan akhirnya...dirembat jugak kasut yang 1 tu (padahal dah beli kasut masa di K.L). Kemudian keluar dari kedai kasut menuju ke tempat yang sepatutnya dituju. Tapi..eh..eh...POLO handbag ada sale...singgah sekejap. Membelek-belek handbag. Nasib baik tak dibeli.

Pada masa tu saya tertanya-tanya..wanita, handbag dan kasut memang tak boleh dipisahkan ke...??




p/s : saya mempunyai koleksi kasut & handbag yang banyak...jadi saya rasa statement di atas memang benar...